Just want to tell everyone that ISLAM IS THE REAL WAY OF LIFE

Rabu, 9 Januari 2013

::Aurat Dan Ikhtilat (Bahagian 2)::

. بسم الله الرحمن الرحيم ، أول كلامي
~ Bersyukur VS Hipokrit??
~ Don't judge a book by its cover

Apa kaitan 2 frasa ni dengan tajuk post ni erk?
Hmmm.. Nak faham baca dulu..


Menghidup udara secara percuma, masih mempunyai jasad yang sempurna untuk terus melaksanakan perintahNya dan 1001 nikmat yang diberikanNya seharusnya menjadikan kita sebagai hamba yang bersyukur.

Apakah yang ingin dimaksudkan dengan bersyukur? Bersyukurlah dengan terus melaksanakan perintahNya dan meninggalkan laranganNya. Justeru, hipokrit tidak boleh sama sekali menjadi penghalang untuk mengerjakan semua kewajipan agama, termasuklah menutup aurat dan menjaga ikhtilat. Ia adalah arahan Allah dan hak Allah untuk menguji hambaNya. Apa yang perlu diusahakan adalah terus-menerus berusaha memperoleh keikhlasan dalam melaksanakan perintahNya dan menjauhi laranganNya.

Natijahnya, bisikan-bisikan seperti 'ingin berubah hasil hati sendiri bukan kerana desakan orang lain', 'tidak ikhlas kerana berubah untuk manusia' dan 'tidak mahu hipokrit kepada orang lain' itu semuanya hanya bisikan syaitan yang ingin menyesatkan hamba Allah agar terus-menerus menjauhi kewajipannya. Ingatlah, berterusan dalam dosa walaupun mengetahui hukumnya akan menambahkan kemurkaan Allah Subhanahu Wata'ala seterusnya menyebabkan diri seseorang itu TIDAK AKAN BERUBAH ke arah yang lebih baik.


"Sesungguhnya sebilangan ahli Neraka ialah perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang yang condong pada maksiat dan menarik orang lain untuk melakukan maksiat. Mereka tidak akan masuk Syurga dan tidak akan mencium baunya."
(Hadith Riwayat Bukhari & Muslim)

Ungkapan di atas yakni "don't judge a book by its cover" kerap kita dengar dari wanita yang tidak menutup aurat. Benarkah penampilan luaran menggambarkan dalam hati seseorang? Ada juga yang sudah semakin 'advance' hujahnya lantas berhujah dengan sebuah hadith Nabi Sallallahu 'alaihi Wasallam yang shahih iaitu ;

"Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada tubuh, rupa luaran dan harta kamu, tetapi melihat kepada hati dan amalan kamu"
(Riwayat Muslim)

Jika hendak diaplikasikan ungkapan ini dalam agama Islam, perlulah dinilai sedalam-dalamnya terlebih dahulu. Ramai di antara kita yang sering beranggapan ; "Hati kami baik walaupun kami tidak menutup aurat..", "Orang yang solat, belum tentu baik..", "Orang yang berpuasa belum tentu solat..", "Wanita yang bertudung litup, berbaju labuh, belum tentu baiknya.."

Persoalannya, adakah hati itu baik dan sihat jika melanggar perintah Allah dengan tidak menutup aurat? Orang yang solat belum tentu baik? Tetapi ketahuilah bahawa orang yang baik tentu akan solat dan memelihara solatnya. Orang yang puasa belum tentu solat? Tetapi sedarlah bahawa orang yang solat tentu berpuasa. Wanita yang bertudung litup, berbaju labuh belum tentu baiknya? Tetapi sudah tentu wanita yang baik dan solehah akan menutup auratnya untuk mengelakkan diri dari menjadi anak panah syaitan yang berbahaya.


"You're what you're saying. You're what you're doing. So, please behave and be youself because sometimes they need to judge you from your appereance.." Justeru, 'we can judge a book by its cover in certain cases' seperti apabila perkara asas Islam dilanggar, maka sudah tentu 'that cover is reflecting what's inside the heart of a person'.

*Dipetik daripada Al-Marjan SMAP Labu (29 September 2012)

~ Moga-moga tajuk ini memberi manfaat kepada semua pembaca ~
モハマド  ジュワイディ  ビン  モハマド  ジョハリ 

0 comments:

Catat Ulasan